Matt Cain dan Tim Lincecum, Perbedaan Antara Dua Pitcher Giants San Francisco

lincecum

Tim yang sama, posisi yang sama dan ujung spektrum yang berlawanan. Matt Cain dan Tim Lincecum seperti siang dan malam. Cain berada di puncak permainannya, hanya mencapai no-hitter ke-22 dalam sejarah bisbol dan no-hitter pertama untuk San Francisco Giants. Lincecum berjuang dengan rekor 2-7 dan bertanya-tanya mengapa lemparan 94mph-nya dipukul.

Bagaimana bisa dua pelempar untuk tim yang sama berselisih? Nah, ketika Anda melepas semuanya, itu bukan tentang mekanisme melempar. Cain dan Lincecum domino kiu kiu memiliki apa yang diperlukan untuk menjadi pelempar bola teratas. Apa yang Kain miliki, yang diinginkan Lincecum, adalah pola pikir pemenang.

Mempromosikan no-hitter membutuhkan fokus yang kuat, kepercayaan diri yang kuat, dan kemampuan untuk bertahan pada saat ini. Membiarkan kemungkinan apa yang akan dia lakukan, melempar larangan, akan mengganggu pekerjaan yang ada. Tidak mungkin melempar dengan baik dan bertanya-tanya apakah Anda akan memukul setiap adonan.

Lincecum tahu bagaimana rasanya memiliki fokus laser. Rekornya membuktikan bahwa dia lebih dari mampu. Dia baru saja kehilangan kepercayaan diri saat ini. Semakin keras dia mencoba untuk mendapatkannya kembali, semakin lama dia akan tetap terpuruk. “Saya hanya mencari jeda di mana saya mempercayai diri saya sendiri di luar sana 100 persen dari waktu,” kata Lincecum, “memberi diri saya manfaat dari keraguan 100 persen dari waktu dan mengetahui bahwa saya di luar sana untuk alasan.”

Inilah 5 langkah untuk mengembalikan mojo pitching Lincecum:

Fokus ulang: Ketika kemunduran dalam kinerja mulai terjadi, maka fokus bergeser dari apa yang mungkin untuk menghindari gangguan lainnya. Pada titik ini, Lincecum berusaha keras untuk menghindari kerugian. Penghindaran memakan banyak energi. Sayangnya, memusatkan perhatian pada masalah hanya memperpanjang hal yang dia coba hindari.

Menilai kembali kekuatan: Pikiran kita begitu mudah menangkap masalah. Taruhan saya jika saya berbicara dengan Lincecum adalah dia menghabiskan 80% waktunya untuk fokus pada apa yang tidak berjalan baik dan mungkin 20% pada kekuatannya. Untuk membebaskan diri dari keterpurukannya dibutuhkan perputaran 180 derajat. Jika saya bekerja dengannya, kami akan bekerja dari pendekatan berbasis kekuatan untuk membangun kembali kepercayaan dirinya.

Kembali ke dasar: Ketika kemerosotan terjadi, para atlet bertanya-tanya apa yang salah dengan teknik mereka. Ini memulai urutan perubahan. Teknik, peralatan, sikap terbuka untuk dicermati. Tidak mungkin menemukan masalah jika terlalu banyak bagian yang bergerak. Pengujian adalah nama gamenya. Kembali ke dasar untuk fondasi, lalu rekonstruksi satu per satu dari sana.