Persisnya mengapa Kecanduan Game Benar-benar Berbahaya

Pada dasarnya pria yang tidak bisa berhenti berjudi, tetapi banyak wanita juga akhirnya tidak bisa berhenti berjudi. Dalam bagian ini, kita akan menyebut penjudi “dia” tetapi bisa juga dengan mudah memeriksa “dia”.

1. Disibukkan dengan Judi

Penjudi yang tidak bisa mengakhiri taruhan mungkin akan berjalan, berbicara, dan bernafas berjudi. Dia akan memberi kesaksian tentang kemenangan sebelumnya yang besar, sering kali melipatgandakan besarnya jack pot ini. Dia akan sering menyudutkan orang lain, memberi tahu siapa pun yang akan mendengarkan plot terbarunya, atau strateginya yang tidak terkalahkan. Dia kemungkinan besar akan menggunakan lebih dari satu bentuk perjudian, tidak dapat berhenti berjudi online, di lapangan, atau di sekitar pokies. Bahkan bingo dan lotere mencengkeramnya terpesona. Dia kehilangan minat pada aktivitas dan hobinya yang biasa, tetapi malah menjadi terobsesi dengan game.

2. Lebih Banyak Lagi

Sama seperti seorang penggemar narkoba menginginkan sumber agen idn poker yang terus meningkat untuk mendapatkan jumlah yang persis sama, begitu pula penggemar game mendapati dirinya semakin bertaruh – bukan untuk mendapatkan pertandingan yang lebih besar, namun untuk mendapatkan tendangan dan tingkat antusiasme yang sama seperti sebelumnya. .

3. Tidak Bisa Berhenti

Bahkan jika dia mau, penjudi situasi ini tidak akan berdaya untuk berhenti bertaruh. Dia tidak sabar dan mudah tersinggung ketika mencoba untuk menguranginya. Sebagai seorang gamer, perjudian sebenarnya adalah proses untuk melarikan diri dari masalah atau menghilangkan tekanan.

4. Penutupan

Penjudi berbohong kepada keluarga dan teman-teman – dan kadang-kadang bahkan pada dirinya sendiri – tentang nomor yang dipukul sebagai cara untuk menyembunyikan ketergantungannya. Pada saat yang sama, dia membual dan membesar-besarkan jumlah kemenangan. Ketika dihadapkan, dia menyangkal masalah dengan cara apa pun, dan dia menjadi marah jika topik itu dikejar. Kebohongan berubah menjadi cara hidup. Dia menarik diri dari keluarga dan teman dekat, dan bahkan berbohong tentang keberadaannya saat berjudi.

5. Bergantung

Penjudi akan segera mulai bergantung pada orang lain untuk mengikatnya keluar dari keadaan darurat moneter. Dia secara teratur meminjam keluarga dan teman-teman sebelum harta mereka habis dan mereka menolak untuk meminjamkan uang lagi – sampai dia membayar kembali apa yang sudah dia hutangkan kepada mereka. Setelah itu, hipotek dan pinjaman dibiayai kembali. Tagihan tetap belum dibayar. Keyakinan hidup diuangkan. Penjudi bahkan mungkin mulai melakukan penipuan dan pencurian untuk membiayai ketergantungan perjudiannya.

6. Terbukti dengan sendirinya

Karier penjudi terancam, dan hubungan dengan keluarga dan teman menjadi lebih terkikis karena obsesinya terhadap judi meningkat. Dia merasa sangat kasihan dan malu setelah bermain-main dengan uang belanjaan lagi dan dia akan mempertimbangkan, dan bahkan mencoba, bunuh diri terutama karena dia merasa sangat tidak berdaya dan tidak berguna.

7. Kontrol Pelangsing

Karakter penjudi secara bertahap memengaruhi. Dia bisa memerintah dia di sekitar karena fakta dia sendiri di luar kendali. Dia bertemperamen buruk, sebaliknya, mencari-cari kesalahan sekaligus manipulatif. Dia menyalahkan semua orang atas kesulitan uangnya, menolak untuk bertanggung jawab atas tindakannya sendiri.

8. Tidak Merasa Waktu

Situasi penjudi cenderung bertaruh selama perayaan dan kegiatan eksklusif. Dia juga menghabiskan waktunya berjudi saat bepergian untuk bersantai, dan selama hari-hari tragedi membuat dirinya merasa lebih baik. Tak pelak, dia menghabiskan lebih banyak waktu untuk bermain game daripada yang dia rencanakan sebelumnya.